Taksonomi: Pengertian – Tujuan dan Tingkatannya

√ Edu Passed Pass quality & scientific checked by advisor, read our quality control guidelance for more info

Taksonomi adalah cabang ilmu biologi yang mempelajari tentang penamaan, penyusunan, penggolongan, dan penggambaran organisme ke dalam kelompok dan tingkatan.

Pengertian Taksonomi

Istilah ini berasal dari bahasa Yunani taxis (“pengaturan”) dan nomos (“hukum“). Oleh karena itu, taksonomi adalah metodologi dan prinsip-prinsip botani dan zoologi sistematis dan mengatur pengaturan jenis tumbuhan dan hewan dalam hierarki kelompok superior dan subordinat.

Di antara para ahli biologi, sistem tata nama binomial Linnaean, yang dibuat oleh naturalis Swedia Carolus Linnaeus pada tahun 1750-an, diterima secara internasional.

Sejarah Taksonomi

Orang yang tinggal dekat dengan alam biasanya memiliki pengetahuan kerja yang sangat baik tentang unsur-unsur fauna dan flora lokal yang penting bagi mereka dan juga sering mengenali banyak kelompok makhluk hidup yang lebih besar (misalnya, ikan, burung, dan mamalia ). Pengetahuan mereka, bagaimanapun, adalah sesuai dengan kebutuhan, dan orang-orang seperti itu jarang menggeneralisasi.

Namun, beberapa terobosan paling awal ke dalam klasifikasi formal, tetapi terbatas, dilakukan oleh orang Cina kuno dan Mesir kuno. Di Cina katalog 365 spesies tanaman obat menjadi dasar studi hidrologi kemudian.

Meskipun Katalog tersebut diberikan untuk kaisar Cina mitos Shennong yang hidup sekitar 2700 SM, katalog tersebut kemungkinan ditulis sekitar awal milenium pertama. Demikian pula, papirus medis Mesir kuno yang berasal dari tahun 1700 hingga 1600 SM memberikan deskripsi tentang berbagai tanaman obat, bersama dengan petunjuk tentang bagaimana mereka dapat digunakan untuk mengobati penyakit dan cedera.

Generalisasi besar pertama dalam klasifikasi Barat adalah Aristoteles, yang sebenarnya menemukan ilmu logika, yang selama 2.000 tahun klasifikasi adalah bagiannya. Orang Yunani memiliki kontak konstan dengan laut dan kehidupan laut, dan Aristoteles tampaknya telah mempelajarinya secara intensif selama dia tinggal di pulau Lesbos.

Dalam tulisannya, dia menggambarkan sejumlah besar kelompok alami, dan, meskipun dia mengurutkannya dari yang sederhana hingga yang kompleks, urutannya bukanlah urutan evolusi. Dia jauh di depan waktunya, bagaimanapun, dalam memisahkan hewan invertebrata ke dalam kelompok yang berbeda dan menyadari bahwa paus, dan lumba – lumba memiliki karakter mamalia dan bukan ikan.

Metode Aristotelian mendominasi klasifikasi sampai abad ke-19. Skemanya, pada dasarnya, adalah bahwa klasifikasi makhluk hidup berdasarkan sifatnya – yaitu, apa sebenarnya, jika dibandingkan dengan kemiripan yang dangkal – memerlukan pemeriksaan banyak spesimen, membuang karakter variabel (karena mereka harus kebetulan, bukan esensial), dan pembentukan karakter konstan.

Ini kemudian dapat digunakan untuk mengembangkan definisi yang menyatakan esensi makhluk hidup yang membuatnya seperti itu dan dengan demikian tidak dapat diubah; intinya, tentu saja, tidak berubah.

Model untuk prosedur ini harus dilihat dalam matematika , terutama geometri , yang mempesona orang-orang Yunani. Matematika bagi mereka adalah tipe dan contoh pengetahuan yang sempurna, karena deduksinya dari aksioma yang pasti dan definisi yang sempurna, terlepas dari apakah sosok geometris yang sempurna pernah bisa ditarik. Tetapi prosedur Aristotelian yang diterapkan pada makhluk hidup bukanlah dengan deduksi dari aksioma yang dinyatakan dan diketahui; melainkan dengan induksi dari contoh-contoh yang diamati dan dengan demikian tidak mengarah pada esensi yang tidak dapat diubah tetapi pada definisi leksikal. Meskipun selama berabad-abad ia menyediakan prosedur untuk mencoba mendefinisikan makhluk hidup dengan analisis yang cermat, ia mengabaikan variasi makhluk hidup.

Hal ini menarik bahwa sedikit orang yang memahami Charles Darwin ‘s Origin of Species pada pertengahan abad ke-19 adalah empiris yang tidak percaya pada esensi dari setiap form.

Aristoteles dan muridnya di bidang botani, Theophrastus , tidak memiliki penerus penting selama 1.400 tahun. Pada sekitar abad ke-12 M , karya botani yang diperlukan untuk pengobatan mulai memuat ilustrasi tanaman yang akurat, dan beberapa mulai menyusun tanaman serupa bersama-sama.

Ensiklopedis juga mulai menyatukan kebijaksanaan klasik dan beberapa pengamatan kontemporer. Berbunga pertama dari Renaissance di biologi diproduksi, pada tahun 1543, Andreas Vesalius ‘s risalah pada manusia anatomi dan, pada tahun 1545, universitas pertama botanic garden, didirikan di Padua, Italia.

Setelah waktu tersebut, pekerjaan di botani dan zoologi berkembang. John Ray merangkum pada akhir abad ke-17 pengetahuan sistematis yang tersedia, dengan klasifikasi yang berguna.

Dia membedakan tumbuhan monokotil dari yang dicotyledonous pada tahun 1703, mengakui afinitas sejati paus, dan memberikan definisi yang dapat diterapkan dari konsep spesies, yang telah menjadi unit dasar klasifikasi biologis. Dia melunakkan logika klasifikasi Aristotelian dengan pengamatan empiris.

Ahli Taksonomi yang berbeda bekerja pada klasifikasi:

Andrea Caesalpino (1519-1603 M)Membagi tanaman menjadi 15 kelompok
John Ray (1627-1705 M)Karya yang diterbitkan tentang klasifikasi tumbuhan
Augustus Rivinus (1652-1723 M)Menambahkan taksa Pesanan
Tournefort (1656-1708 M)Taksa Kelas yang diperkenalkan
Linnaeus (1707-1778 M)Mengelompokkan spesies berdasarkan ciri fisik

Tujuan Taksonomi

Taksonomi melibatkan mempelajari organisme hidup seperti hewan, tumbuhan, mikroorganisme, dan manusia untuk mengklasifikasikan mereka dalam kategori yang berbeda untuk dipelajari lebih lanjut dan mengidentifikasi. Misalnya, manusia dan paus adalah dua organisme yang tidak berhubungan dari perspektif yang berbeda; namun, keduanya dianggap mamalia dan terkait secara taksonomi.

Manfaat Taksonomi

Taksonomi memberikan manfaat bagi manusia, seperti:

  • Taksonomi memberikan kontribusi terhadap ilmu pengetahuan terutama ilmu biologi. Taksonomi memudahkan kita mempelajari makhluk hidup yang beragam dengan membuat suatu pengelompokkan yang sistematis sehingga dapat diketahui hubungan kekerabatan antar spesies.
  • Taksonomi dapat menggambarkan keanekaragaman ciri dan sifat suatu organisme sehingga memberikan peluang kepada manusia untuk dapat memanfaatkan potensi dan manfaat dari suatu organisme tersebut.
  • Membuka kesempatan kepada manusia untuk mengeksplore sumber daya yang ada di dunia sehingga kemungkinan dapat menemukan spesies-spesies baru dan dapat memberikan penamaan pada spesies tersebut sebelum terjadi hal-hal yang tidak diinginkan, misalnya terjadi kepunahan.

Tingkatan Taksonomi

Tingkatan, seperti yang disebutkan sebelumnya dalam klasifikasi biologis, juga disebut sebagai peringkat taksonomi . Setiap peringkat mengarah ke peringkat taksonomi lainnya baik dalam arah ke atas atau ke bawah. Pada bagian selanjutnya, kita akan membahas peringkat taksonomi dalam klasifikasi biologi atau ilmiah, membangun hierarki taksonomi.

Kesimpulan Pembahasan

  • Taksonomi melibatkan tujuh jenis proses yang berbeda: deskripsi, penamaan, pengenalan, perbandingan, dan klasifikasi taksa, variasi genetik, mengidentifikasi spesimen, dan mendefinisikan taksa dalam ekosistem. (Enghoff & Seberg, 2006).
  • Taksonomi adalah praktik membuat kelompok organisme (individu) menjadi spesies dan mengatur spesies tersebut menjadi kelompok yang lebih besar dan memberi nama pada kelompok tersebut, untuk menghasilkan klasifikasi. (Judd et al., 2007)
  • Taksonomi adalah bidang ilmu, termasuk satuan-satuan sistematika yang melingkupi identifikasi, deskripsi, klasifikasi, dan nomenklatur (Simpson, 2010).
  • Taksonomi adalah analisis karakteristik individu untuk mengklasifikasikannya. (Lawrence, 2005).
  • Taksonomi adalah studi tentang klasifikasi makhluk hidup dan pembentukan spesies mereka dan sebaliknya (Walker, 1988).
  • Taksonomi dalam biologi adalah pengaturan organisme (hidup) ke dalam klasifikasi. (Kirk, dkk. 2008).
fbWhatsappTwitterLinkedIn