Sebagai makhluk sosial, kita saling membutuhkan satu sama lain

Maksud dari kata diatas menerangkan bahwa manusia membutuhkan interaksi sosial. Lalu apa itu interaksi sosial? Berikut pembahasannya.

Pengertian dari Interaksi Sosial

Pengertian Secara Umum

Interaksi Sosial adalah hubungan timbal balik manusia antara individu dengan individu, individu dengan kelompok, maupun kelompok antar kelompok yang lain.

Pengertian Menurut Para Ahli

  • George Simmel

Sosiolog dan filsuf besar asal Jerman mengatakan bahwa masyarakat muncul dimana sejumlah orang melakukan interaksi dan membentuk suatu kesatuan baik sementara atau permanen.

Menurutnya, tugas sosiologi adalah penyelidikan terhadap bentuk-bentuk menjadi bagian dari masyarakat, yaitu bentuk sosiasi.

Sosiasi berasal dari bahasa Jerman yaitu vergesellchaftung yang artinya adalah proses dimana masyarakat itu terjadi.

Masyarakat bisa terbentuk dari sejumlah interaksi sosial yang terjadi. Bukan dari adanya sekelompok orang yang hanya berdiam diri saja.

Melalui interaksi timbal balik, individu saling berhubungan dan saling mempengaruhi.

Jika individu-individu tersebut saling mempengaruhi maka terbentuklah sebuah masyarakat.

  • May Weber

Dikatakan juga oleh May Weber dalam Basic Sosiology Terms (1968) bahwa fokus kajian sosiolog adalah tindakan sosial.

Indikasi yang sama yang menyebutkan bahwa, tindakan sosial yang di maksud bisa membentuk sebuah masyarakat yang saling berinteraksi.

  • John Lewis Gillin dan John Philip Gillin

John Lewis Gillin dan John Philip Gillin dalam Cultural Sociology, a revision of an introduction to sociology (1954)

Interaksi sosial adalah hubungan- hubungan sosial yang dinamis yang menyangkut hubungan antara perorangan, antar kelompok-kelompok manusia maupun antar perorangan dengan kelompok manusia.

Syarat-syarat Interaksi Sosial

Soerjono Soekanto mengemukakan syarat terjadinya interaksi sosial ada 2 yaitu:

1. Kontak Sosial

Merupakan bentuk hubungan antara individu satu dengan individu lainnya.

Kontak sosial terbagi menjadi 2, yaitu:

  • Kontak sosial positif, yaitu kontak yang menghasilkan kerjasama.
  • Kontak sosial negatif, yaitu kontak yang berujung pada pertentangan bahkan perkelahian.

Adapun sifat kontak sosial diantaranya:

  • Sifat Primer (yang langsung berhadapan atau face to face). Contoh : Penjual dan pembeli di pasar.
  • Sifat sekunder (memakai perantara). Contoh : Berbelanja lewat media online.

2. Komunikasi Sosial

Komunikasi sosial adalah suatu usaha untuk menyampaikan maksud tertentu dengan cara berbicara ataupun cara lainnya.

Macam-macam komunikasi sosial, diantaranya:

Ciri-ciri Interaksi Sosial

Sebagaimana seperti persyaratan interaksi sosial, ciri – ciri interaksi sosialpun ada banyak sekali. Ciri- cirinya yaitu:

  • Adanya pelaku yang melibatkan lebih dari 1 orang

Di dalam berinteraksi dengan teman, saudara, ataupun orang yang lain kita pasti membutuhkan komunikasi 2 arah.

Dan inilah salah satu cirinya, yaitu kita pasti akan berkomunikasi dengan satu orang atau bahkan dengan banyak orang. Tidak mungkin bahwa kita berkomunikasi dengan diri sendiri.

  • Adanya komunikasi antara pelaku dengan cara kontak sosial

Pada dasarnya adanya komunikasi dan kontak sosial juga menjadi 2 (dua) syarat utama dalam interaksi sosial.

Bisa dilakukan melalui komunikasi lisan dan tulisan atau melalui kode dan simbol.

  • Memiliki maksud dan tujuan yang ditentukan dengan jelas

Artinya setiap orang yang terlibat dalam interaksi pasti memiliki tujuan serta maksud tertentu kenapa ia melakukan interaksi sosial dengan indiviu atau kelompok yang lain.

Tujuan dan maksud bisa beragam, mulai dari ingin mengetahui kabar, mengetahui informasi tertentu, bekerjasama untuk mencapai kesuksesan bersama dan sebagainya.

  • Terdapat dimensi waktu

Yang di maksud mengenai dimensi waktu pada interaksi sosial adalah masa yang terjadi saat berinteraksi. Yaitu, masa lampau, masa kini, dan masa yang akan datang.

Adanya dimensi waktu yang terjadi saat interaksi sosial ini juga turut menentukan sifat aksi dari orang-orang yang terlibat dalam interaksi sosial yang dijalani.

Bentuk Interaksi Sosial

Secara umum bentuk dari interaksi sosial bisa dibedakan menjadi 2 (dua), yaitu:

1. Interaksi sosial Asosiatif

  • Kerjasama

Bentuk utama dalam berinteraksi adalah kerjasama. Hal ini sangat sering kita jumpai di pedesaan, karena interaksi sosial di sana sangat tinggi.

Berbeda dengan di perkotaan, walaupun begitu akan ditemui satu atau dua interaksi seperti gotong royong di kampung.

Contoh : Membangun rumah, bersih desa, membangun gorong – gorong dan lain sebagainya.

  • Akomodasi

Akomodasi adalah proses penyesuaian sosial yang meredakan perselisihan. Masing-masing kelompok yang berselisih berusaha berakomodasi untuk menghilangkan jarak yang menjadi asal mula perbedaan.

Sehingga orang-orang berselisih akan kemudian mengadakan perdamaian.

Akulturasi merupakan proses sosial dimana suatu kebudayaan yang menerima unsur kebudayaan yang lain secara sukarelatanpa menghilang unsur kebudayaan sendiri.

Contoh : Menara masjid Kudus yang menggabungkan perpaduan budaya Hindu dan Islam.

Ciri dari unsur Hindu adalah konstruksi bangunan yang tersusun dari batu bata, dan unsur Islam yaitu bangunan masjidnya.

2. Interaksi sosial disasosiatif

Interaksi disasosiatif atau sering disebut sebagai bentuk interaksi sosial yang menghasilkan perpecahan.

  • Persaingan

Persaingan adalah suatu bentuk usaha yang dilakukan dengan tujuan memperoleh kemenangan yang lebih dari yang lain tanpa ada kontak fisik.

Contoh: persaingan usaha

Secara umum dibedakan menjadi 2, yaitu persaingan sehat dan tidak sehat. Persaingan secara sehat contohnya adalah persaingan antara siswa yang merebutkan ranking 1 tanpa mencontek.

Persaingan secara tidak sehat. Contohnya adalah persaingan yang melakukan segala cara agar menjadi pemenang.

  • Kontroversi

Kontroversi adalah bentuk interaksi sosial yang berada di antara persaingan dan konflik. Bentuknya antara lain rasa tidak senang dan kebencian.

  • Konflik

Konflik adalah interaksi sosial yang memberikan efek tidak baik karena perbedaan paham dan kepentingan yang mendasar. Umumnya melakukan sesuatu yang menjatuhkan dan tidak wajar.

Jenis-jenis Interaksi Sosial

Berdasarkan jenisnya, dapat dibedakan menjadi 3, yaitu :

  • Interaksi sosial individu dengan individu

Sesuai dengan namanya, jenis interaksi ini melibatkan 2 orang personal. Dan proses terjadinya biasanya dilakukan ketika mereka saling bertemu langsung.

Bentuk paling sederhana dari jenis interaksi ini adalah saling menyapa antar tetangga, atau hanya saling tersenyum ketika melihat orang lain.

  • Interaksi sosial individu dengan kelompok

Untuk jenis interaksi ini biasa terjadi untuk perorangan yang berinteraksi dengan khlayak ramai.

Contoh yang paling ringan adalah saat seorang pembicara berbicara di depan panggung yang menghadapi banyak orang.

  • Interaksi sosial kelompok dengan kelompok

Interaksi ini terjadi ketika dua kelompok yang berbeda, kemudian bertemu dan berinteraksi.

Tentunya interaksi ini rawan konflik, maka dari itu harus berhati – hati dalam menyampaikan pendapat.

Contoh Interaksi Sosial

Setelah penyampaian materi di atas, berikutnya akan diberikan contoh-contoh interaksi sosial, seperti berikut:

Contoh interaksi sosial kelompok dengan kelompok

  • Berlangsungnya dua pertandingan bola yang melibatkan 2 tim yang berbeda
  • Para anggota TNI dan POLRI yang bekerjasama dalam melindungi suatu kegiatan yang berlangsung.
  • Segenap para murid dan guru yang berinteraksi lewat gotong royong membersihkan sekolah.
  • Kedua tim gabungan PMI dan SAR yang bekerjasama dalam suatu misi evakuasi.

Contoh interaksi sosial di lingkungan keluarga

  • Terjadinya musyawarah untuk mencapai mufakat jika terjadi perselisihan antar keluarga
  • Saling berdiskusi
  • Saling menyapa
  • Saling menghormati.

Contoh interaksi sosial di Masyarakat

  • Jual beli di pasar
  • Gotong royong dalam bedol desa
  • Musyawarah dalam mufakat saat terjadi perselisihan
  • Kegiatan dalam pemilihan umum.

Contoh interaksi sosial individu dengan individu

  • Salah seorang yang mengajari orang lain dalam mempelajari kitab suci
  • Seorang ibu yang memberikan ASI pada anaknya
  • Seorang ayah yang sedang mengajarkan sesuatu kepada anaknya
  • Seorang bibi yang mengajak keponakannya.

Contoh interaksi individu dengan kelompok

  • Interaksi seorang guru dengan muridnya
  • Interaksi seorang narator kepada audiens
  • Interaksi seorang Komandan kepada anggotanya
  • Interaksi seorang Presiden kepada rakyatnya.
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Masukkan Phase topik yang anda cari (1-3 kata untuk hasil yang maksimal)
kerajaan, majas, majas metafora